Saturday, November 22, 2008

Today I Write ceRpen utk BerKongSi BerSama...

Kakinya terasa sengal dan pedih. Jalur-jalur merah kebiruan di kaki masih jelas kelihatan. Sebatan tali pinggang ayah semalam masih terasa peritnya. Entahlah, mungkin ayah tidak sayang padanya. Dia selalu saja di pukul dan di herdik. Nak kata nakal tak adalah sangat. Adatlah, kanak-kanak memanglah begitu. Sedikit sebanyak ada juga nakalnya.

Dia duduk melanguk di atas tangga. Kanak-kanak lain berlari-lari bermain di hadapan rumahya. Hari ini hatinya tidak pula teringin bermain bersama kawan-kawan lain.

"Jomlah awak. Kita main lari-lari," ajak Ani, teman sekelasnya.

"Tak naklah. Kita penat,"jawabnya acuh tak acuh sambil menggeleng.

"Alah jomlah. Awak tak payah lari kuat-kuat. Pelan-pelan pun boleh jek," pujuk Ani.

"Tak moh lah. Awak pegilah. Kita tengok jek," jawabnya lagi.

Akhirnya Ani mengalah dan berlari ke arah teman-teman yang lain. Dia hanya memandang kosong ke arah mereka.

"Ejah!" tersentak dia mendengar suara ayah dari dalam rumah. Segara dia berlari masuk. Ayah berdiri bercekak pinggang di depannya.

"Kau dah buat kerja sekolah belum?" tanya ayah.

"Hari ni tak ada kerja sekolah," jawabnya perlahan.

"Abis tu tak reti nak belajar? Mentang-mentang tak ada kerja sekolah tak boleh tengok buku. Kau tu bukannya pandai sangat malas-malas nak belajar" herdik ayahnya. Dia hanya terkebil-kebil memandang ayahnya.
"Yang berdiri terkebil tu kenapa. Pergi baca buku," herdik ayah lagi sambil mencubit peha kirinya. Segera dia berlari ke biliknya. Air mata mengalir deras mambasahi pipi cengkungnya.

Di dalam biliknya dia menangis dengan perlahan dan tertahan-tahan. Takut didengari ayah. Kalau ayah tahu yang dia menangis bukan belajar, tentu telapak tangan ayah hinggap di tubuh kecilnya. Tidak sanggap lagi rasanya untuk tubuh kecil itu menerima pukulan ayah. Perlahan-lahan dia membuka almari bajunya. Di antara baju-bajunya yang berlipat dan bersusun kemas ditarik sekeping gambar.

Wanita di dalam gambar itu tersenyum manis. Nenek kata itu adalah mamanya. Dia tidak pernah berjumpa mama. Menurut nenek mama meninggal 8 tahun lalu semasa umurnya baru 5 hari. Ketumpahan darah kata nenek. Entahlah dia pun tak tahu apa maksud nenek dengan ketumpahan darah.

Dia selalu berfikir, kalau mama masih ada mesti mama akan memarahi ayah yang selalu memukulnya. Mama mesti membelanya.

Walaupun dia tidak pernah berjumpa mama namun dia begitu sayang kepada mama. Setiap kali papa memukulnya pasti dia akan mencari gambar mama. Kepada gambar mamalah diceritakan dengan air mata yang berlinangan betapa sakitnya dipukul ayah. Dia tidak ada adik-beradik yang lain, hanya kepada gambar mamalah dapat dicurahkan kesedihannya. Nak mengadu pada nenek, nenek tinggal jauh darinya. Lagipun kalau ayah tahu dia mengadu pada nenek sudah tentu lagi teruk dia dipukul. Akhirnya dia menangis sehingga tertidur.

Hari ini dia kesekolah seperti biasa. Begnya yang sarat dengan buku-buku digalas di bahu. Dia berjalan menuju ke bilik darjah.

"Ejah! Tunggu kita," jerit suara kecil dari belakang. Ani berlari terkedek-kedek mengejarnya. Ejah hanya tersenyum kecil memandang

Ani. "Awak nak datang tak rumah kita tak nanti lepas sekolah?" tanya Ani sambil mereka berjalan seiringan menuju kebilik darjah.

"Boleh ke? Mak ngan ayah awak tak marah ke?" tanyanya ragu-ragu.

"Buat apa nak marah. Kita boleh belajar sama-sama. Kan minggu depan ada ujian matematik," jawab Ani sambil tersengeh. Ani memang selalu begitu. Dia sentiasa kelihatan riang. Dia suka berkawan dengan Ani. Ani baik.

Selepas sekolah Ejah kerumah Ani. Emak Ani tersenyum mesra semasa mereka sampai.

"Marilah makan dulu Ejah. Lepas makan baru belajar," pelawa Emak Ani sambil tersenyum. Ejah hanya tersenyum malu. Baiknya emak Ani. Kalau Ejah mama masih hidup tentu mama pun baik macam ni..

Mereka makan bersama-sama. Ikan masak lemak cili api, daun ubi bercecah sambal belacan, ikan kering sepat. Memang enak. Pandai emak Ani masak. Dalam segan-segan habis dua pinggan nasi dimakan Ejah.

"Makan banyak-banyak sikit Ejah. Kamu tu kurus sangat," kata emak Ani sambil menyenduk nasi ke pinggannya.. Ejah hanya mengangguk malu.

"Jangan makan banyak sangat pula, nanti kamu jadi macam si Ani ni ha, tembam" usik ayah Ani pula.. Ani hanya menjelir lidah pada ayahnya. Ketawa berderai. Tak pernah ayahnya berjenaka begitu dengannya.

Untung Ani dapat keluarga yang baik. Bila terkenagkan ayahnya Ejah mula terasa sedih. Air matanya di tahan. Malulah kalau menangis di depan orang.

Ejah dan Ani belajar bersama. Ayah Ani telah pergi semula ke tempat kerja. Emak Ani sibuk menghidangkan mereka air milo dan biskut untuk mereka. Ejah menerangkan kepada Ani beberapa masalah matematik.

Ejah sememangnya lebih pandai dari Ani. Bukan kerana dia rajin belajar tetapi kerana dia mudah menerima ilmu. Sekali di ajar sudah tentu difahami dan dihafalnya.

Masa begitu cepat berlalu. Sedar tak sedar sudah hampir ke pukul 4 petang. Ejah panik. Ayah mesti marah kalau dia sampai lambat ke rumah. Segera dia mengemas buku-bukunya. Ejah bergegas pulang. Berlari-lari anak dia pulang rumah.

Sewaktu menaiki tangga rumah hatinya berdebar-debar. Terbayang wajah ayah yang menyinga. Kecut perutnya apabila membayangkan tali pinggang ayah menghinggapi belakangnya. Sebaik sahaja dia sampai di pintu langkahnya terhenti. Terdengar suara perempuan bercakap dengan ayah. Nenek!!!

"Biarlah aku bawa Ejah pulang ke rumah aku Jusoh. Di sini pun bukan ada siapa yang menjaganya. Kesian aku tengok dia tu, makan pakai tak terurus"

"Tak payahlah mak. Tahulah saya menjaganya," ayah bersuara acuh tak acuh.

"Janganlah kamu berdegil Jusoh. Mak bukan nak pisahkan kamu dari darah daging kamu sendiri. Cuma mak kesian dengan Ejah tu saja," nenek cuba memujuk ayah.

"Mak ingat mak boleh menjaga si Ejah itu. Dia tu degil. Kalau mak berlembut sangat dengan dia mulalah dia naik kepala. Tengoklah ni, dah petang-petang gini pun masih tak balik-balik lagi. Kemana agaknya merayap tak tentu hala. Kalau balik siaplah dia nanti. Kalau tak kena penangan
memang sajalah," terdengar nada marah di suara ayah. Ejah hanya diam berdiri de belakang pintu. Menggigil ketakutan.

"Ejah tu taklah sejahat mana. Budak-budak. Adatlah nakalnya pun. Kau ingat mak tak tahu yang kau selalu memukul dia?"

"Oh, dia dah pandai mengadu pula sekarang ni ye. Anak tak sedar di untung. Dahlah emaknya mati kerana dia. Kalau tak kerana nak melahirkan dia sudah tentu Maria masih hidup lagi," jerkah ayah.

"Bukan dia yang mengadu Jusoh. Aku ni bukan buta. Birat-birat badan budak tu kau kerjakan. Sudah-sudahlah kamu menyalahkan dia diatas kematian emaknya. Kamu ni bercakap macam orang tak beragama. Hidup mati tu kan di tangan Tuhan,"

"Tak payahlah mak nak berkhutbah kat sini. Dia anak saya, pandailah saya menjaganya,"

Ejah membuka pintu perlahan-lahan. Dua pasang mata tertumpu ke arahnya.

"Nenek," jeritnya sambil berlari ke arah nenek. Tangan nenek di cium hormat.

"Dah besar dah cucu nenek ni," ujar nenek. Ada nada sayu yang terselindung. Pipi Ejah dicium lembut

"Kau ke mana ha Ejah?" herdik ayah. Tersentak Ejah. Ejah tunduk memandang lantai. Nenek mengusap lembut rambutnya.

"Kamu ni Jusoh. Budak tu baru balik. Bukan nak tanya dah makan ke belum. Terus-terus nak marah saja," nenek membelanya.

"Tak payahlah mak mengajar saya cara nak menjaga anak. Mak membelanya macam ni memanglah dia suka. Mulalah besar kepala," marah ayah.

"Ejah, pegi tukar baju sekolah tu. Kotor nanti," ujar nenek lembut padanya..

"Baiklah nek," terus dia berlalu ke biliknya. Dari dalam bilik dapat di dengar ayah dan nenek bertengkar. Dia hanya diam membisu di atas katilnya. Hatinya sedih. Tak sangka dia yang menyebabkan mamanya mati. Dia benci dirinya di saat itu. Patutlah ayah selalu marah padanya.
Patutlah ayah benci dirinya. Ejah terus menangis tersedu-sedu. Tangisnya terhenti bila terdengar pintu berdentum.

Nenek telah pulang. Pintu biliknya terkuak.. Ayah melangkah masuk dengan wajah menyinga.

"Ke mana kau marayap hah?" jerkah ayah. Dia hanya diam sambil air mata
mengalir ke pipi.

"Jawab!" tengking ayah. Tersentak dia.

Tubuhnya terhenjut-henjut menahan tangis.

"Orang pergi rumah Ani," jawabnya perlahan dan terketar-ketar sambil menahan sendu.

"Kenapa? Kau dah tak ada rumah?" marah ayah lagi. Ejah hanya diam membisu. Ayah menampar pipinya. Perit. Ejah terjatuh dari birai katil. Tangisnya semakin kuat. "Kau tak dengar aku tanya? Kau dah tak ada rumah sendiri nak merempat ke rumah orang?" tengking ayah sambil menarik rambut Ejah. Dia hanya mampu mengikut tarikan tangan ayah.

"E..ejah, Ejah pegi belajar kat rumah Ani," jawabnya tersedu-sedu.

"Ooh, belajar. Kat rumah ni tak boleh belajar? Kenapa? Apa kurangnya rumah ni? Dah pandai nak memilih pulak. Anak tak sedar diri," jerit ayah lebih kuat. Sekali lagi pipi si kecil menjadi sasaran tangan ayah. Terpelanting tubuh kecil itu ke lantai. Ejah merintih kesakitan.

Terasa cecair hangat mengalir dari hidungnya. Darah. Ayah tidak berhenti disitu. Tubuh kecil Ejah disepak. Ejah merintih penuh kesakitan. Tapi Ejah tidak melawan. Langsung tidak merayu agar ayahnya berhenti. Dia merasakan yang dia memang layak dipukul.

Semuanya kerana apa yang berlaku pada mama. Biarlah ayah pukul dia. Dia rela asalkan mama memaafkannya. Ejah rasa berdosa pada mama. Ayah menarik rambut Ejah lagi dan sekali lagi penampar papa hinggap di pipinya. Ejah tercampak ke dinding. Ayah terus menggila. Ejah yang kecil itu terus menjadi sasaran tangan dan kakinya.

Pandangan Ejah mula kabur. Dia tidak lagi bergerak.

Semuanya bertukar gelap....

Ejah terjaga. Dia masih lagi terbaring di atas lantai. Kepalanya terasa berat. Pipinya perit, dadanya terasa bagai dihempap batu besar dan seluruh badannya sengal. Dia terdengar suara ayah memanggilnya dari luar bilik.

"Ejah! Ejah! Bangun! Kau dah tak nak sekolah," garang suara ayah. Ejah cuba bangun tetapi tubuhnya terasa amat berat. Penangan ayah semalam masih terasa. Tubuhnya terasa begitu lemah.

Pintu biliknya dibuka. Ayah melangkah masuk.

"Tidur lagi!" jerkah ayah.

"Ee..ejah rasa tak sihat ayah," jawabnya dengan suara yang dengar tak dengar.

"Sudah, jangan nak mengada-ngada, " marah ayah sambil menarik tangannya.

Seluruh tubuhnya terasa hendak tercabut. Dia gagahkan juga untuk berdiri. "Pergi mandi," ayah menolaknya ke bilik mandi.

Setelah selesai mandi dan bersiap dia ke sekolah berjalan kaki seperti biasa. Tubuhnya masih lemah tetapi di kuatkan juga. Dia tidak mahu menaikkan darah ayah lagi.

Sampai di sekolah di rasakan mata-mata memandangnya dengan penuh kehairanan. Dia hanya membiarkan mereka memandangnya. Dia terlalu sibuk menahan sakit.

"Nurfaizah," terdengar suara Cikgu Linda memanggilnya. Dia memandang

Cikgu Linda kosong. "Siapa yang buat kamu macam ni?" tanya Cikgu Linda sambil mengusap rambutnya. Ejah hanya diam membisu.

Kepalanya terasa bertambah berat, dia mula terasa sukar untuk bernafas. Pandangan mula kabur. Ejah merasakan kaki begitu lemah dan tidak lagi mampu menahan berat tubuhnya. Dia jatuh terjelepuk di lantai. Dalam kabur-kabur dia mendengar Cikgu Linda memanggil namanya. Akhirnya semua bertukar gelap dan sunyi.

Sekelilingnya putih dan berbau ubat. Kepalanya tidak terasa berat atau berdenyut. Dia membuka matanya perlahan. Ada ayah, ada nenek dan Mak Usu. Nenek menangis. Ayah pun menangis. Tidak pernah dia nampak ayah menangis. Ayah usap-usap rambutnya perlahan. Tak pernah ayah buat begitu padanya. Tiada tanda-tanda kemarahan dan kebencian di wajah ayah.

"Maafkan ayah nak," suara ayah sayu dan tersekat-sekat. Ejah tak faham kenapa ayah dan nenek sedih.

"Kenapa semua orang sedih," tanya Ejah dengan kepayahan. "Janganlah sedih. Ejah cuma nak pergi jumpa mama. Ejah nak minta maaf pada mama. Ejah rindu mama," Ejah bersuara perlahan.

"Oh Ejah! Maafkan ayah! Ayah menyesal! Jangan tinggalkan ayah!" ayah merayu. Air mata mengalir di pipi ayah. Ejah merasakan tubuhnya semakin ringan. Dia tersenyum memandang nenek, kemudian ayah dan akhirnya ke arah mak usu. Pernafasan Ejah mula tersekat-sekat dan akhir dada si kecil terhenti berombak. Senyuman Ejah masih lagi di bibirnya yang pucat itu.
Dia terbaring kaku.

Wajahnya kelihatan tenang.

Ayah meraung menyesali perbuatannya. Menurut dokter, Ejah mengalami pendarahan dalam otak kerana hantukkan yang kuat. Ejah juga kepatahan beberapa tulang rusuknya dan mengakibatkan kecederaan pada paru-parunya. Ayah masih lagi meraung. Meraung, menangisi pemergian insan kecil yang tak pernah dihargai selama hayatnya...

Insan kecil bernama EJAH...

Sekian...

p/s: cerita ini dpt dari email..saja je post kat sini tuk share bersama2 kawan2 yg lain..

~~end~~

0 comments:

 
Design with love by Jiji for Zamimie